Ayo ke tekape..!

Banjir Jawa Barat tak Kalah Hebat, Kenapa Netizen tak Berdebat?

Tekape.id – Pesta tahun baru telah berakhir dan letupan kembang api tak lagi terdengar. Hanya ada gemuruh hujan di perumahan Villa Nusa Indah, Bojong Kulur, Kabupaten Bogor, pada Rabu malam, 1 Januari lalu.

Dari atas atap rumah, Anto Simanjuntak tak menyaksikan apa-apa kecuali genangan air yang telah merendam puluhan bangunan di komplek itu. Pemadaman listrik sudah berlangsung sekitar sepuluh jam.

Sehari sebelumnya, Selasa (31/12/2020), hujan dengan intensitas tinggi mengguyur sejumlah kawasan Jabodetabek sejak sore hingga pergantian tahun. Anto, yang pulang terlambat malam itu, berencana merayakan tahun baru dan natal bersama keluarga besarnya dari pihak ayah.

Ia tak risau dengan hujan deras karena bangunan rumahnya telah ditinggikan hingga 1,5 meter dari badan jalan. Kalau pun banjir, pikirnya saat itu, paling-paling tinggi air yang masuk ke rumahnya cuma beberapa sentimeter.

Tapi dugaan itu salah total. Usai subuh, hujan tak berhenti dan air di muka jalan mulai membuatnya kalut.

Pukul 08.00 WIB, ia mendapati lantai rumahnya sudah tergenang banjir setinggi mata kaki.

Air terus naik dan hampir menyentuh genting rumahnya jelang tengah hari. Keluarganya bergegas naik ke lantai dua dan memindahkan barang-barang berharga sebisanya. Sore hingga malam, mereka masih bertahan di ruangan yang hanya terdiri dari satu kamar tersebut.

Tak ingin berdesak-desakan, Anto memilih naik ke atap. Rupanya tetangga mereka juga melakukan hal serupa.

“Sudah hampir dua belas jam itu kami nahan lapar. Kami makan seadanya, air juga. Posisi pasokan air enggak ada,” kata Anto kepada Tirto, Kamis (2/1/2019).

Villa Nusa Indah secara administrasi terletak di Kabupaten Bogor. Namun, lokasi perumahan ini berada di kawasan Jatiasih, Bekasi. Wilayah yang saling beririsan itu, menurut Anto, menimbulkan ketidakjelasan dan membuat penanggulangan bencana menjadi lebih lamban.

Bantuan pertama baru muncul sekitar pukul 18.00 WIB. Satu perahu karet melintas, tapi Anto dan keluarganya masih harus bersabar karena petugas memprioritaskan evakuasi perempuan hamil, lansia dan anak-anak.

“Setelah jam enam [baru] di situ ada orang. Namanya emosi ya chaos lah. Teriak-teriak minta bantuan enggak ada sama sekali yang datang,” ungkapnya.

Meski perahu karet terus datang setiap satu jam sekali, sejumlah warga masih bertahan di rumahnya karena petugas enggan mengevakuasi mereka yang tampak “normal”.

Banjir akhirnya surut pada Kamis pagi, sekitar pukul 05.00 WIB, dan warga mulai membersihkan rumah pada siang hari. Sampai saat itu, terang Anto, belum ada satu pun bantuan pemerintah yang datang.

“Jam 10 itu belum ada bantuan sama sekali. Jam 2 baru lah bantuan datang dari CSR, parpol, dan lain-lain,” tuturnya.

Kondisi serupa juga terjadi di perumahan Pondok Gede Permai, Jatiasih, Kota Bekasi. Di perumahan ini ketinggian air bahkan disebut mencapai 5 meter. 

Mobil-mobil milik warga terseret saking tingginya air ditambah derasnya arus. Begitu air surut pada Kamis (2/1/2019) tampak mobil-mobil itu telah menumpuk satu sama lain hingga menutupi jalanan dan rumah.

Tak seperti di Jakarta, banjir di sejumlah wilayah Jawa Barat memang tampak sedikit luput dari perhatian. Tak ada perdebatan soal penanggulangan banjir di bawah kepemimpinan Ridwan Kamil.

Di media sosial Twitter, misalnya, trend pembicaraan dalam dua hari terakhir hanya terfokus pada banjir Jakarta. Padahal banjir di Bekasi, Kabupaten Bogor serta beberapa daerah lain di Jawa Barat tak kalah gawat.

Merujuk data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), terdapat 97 titik banjir di provinsi tersebut. 53 titik banjir di antarnya, menurut BNPB, berada di Kota Bekasi. Sementara 32 titik lainnya di Kabupaten Bekasi, dan sisanya di Kabupaten Bogor dan Depok.

Kementerian Sosial pun mencatat 26 orang meninggal akibat hujan ekstrem di Jabodetabek. 

Disebut, 17 di antaranya berasal dari dari Jawa Barat dengan rician 3 orang dari Depok, 11 orang dari Kabupaten Bogor dan sisanya dari Bekasi. Selain itu banjir juga berdampak pada terendamnya sekitar 30 bangunan sekolah di Kabupaten Bekasi.

Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Bekasi Carwinda mengatakan bangunan sekolah yang terendam banjir itu menyebar di beberapa kecamatan yang memang menjadi lokasi rawan banjir, di antaranya SMPN 3 Cikarang Utara, SMPN 1 Cibitung. Baca juga artikel terkait BANJIR 2020 atau tulisan menarik lainnya Mohammad Bernie

Sumber: tirto.id

Apa pendapatmu?