in ,

Investigasi TGPF Kasus Novel Baswedan Tak Temukan Indikasi Rekayasa

Tekape.id – Politisi PDI Perjuangan, Dewi Tanjung melaporkan Penyidik KPK Novel Baswedan ke Polda Metro Jaya pada Rabu, 6 November 2019. Novel dilaporkan atas dugaan penyebaran berita bohong melalui media elektronik.

Seperti dikutip dari laman VIVAnews, Dewi menyebut, kasus yang membuat mata sebelah kiri Novel rusak itu adalah sandiwara belaka. Nah, bagaimana menurut Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) kasus Novel Baswedan?

Salah satu Tim Pakar TGPF kasus Novel, Hendardi, mengatakan pihaknya mulai kerja dari modal fakta-fakta dan petunjuk-petunjuk penyelidikan yang dilakukan oleh tim kepolisian sebelumnya.

“Sejauh kami melakukan investigasi, kami tidak menemukan indikasi rekayasa,” kata Hendardi saat dihubungi VIVA pada Jumat, 8 November 2019.

Tapi, Hendardi mengatakan, segala kemungkinan bisa saja terjadi, termasuk jika di kemudian hari ditemukan adanya rekayasa. Namun, tuduhan itu harus disertai bukti.

“Tetap mesti disertai pembuktian yang memadai dan meyakinkan,” ujarnya.

Menurut dia, TGPF kasus Novel ini dibentuk awal tahun 2019. Sedangkan, kasus kekerasan penyiraman air keras terhadap Novel terjadi pada 2017.

“TGPF belum dibentuk ketika NB berobat di Rumah Sakit Singapura. Setahun lebih setelah itu, baru dibentuk TGPF,” jelas dia.

Diketahui, Dewi Tanjung membuat laporan polisi ini pada Rabu 6 November 2019. Seperti dikutip VIVAnews, Dewi menyebut kasus yang membuat mata sebelah kiri Novel rusak itu adalah sandiwara belaka.

Laporan Dewi itu bernomor LP/7171/XI/2019/PMJ/Dit. Krimsus. Novel dilaporkan atas dugaan penyebaran berita bohong melalui media elektronik.

Halaman 1 2

Rekomendasi

Written by Meita Putri