Ayo ke tekape..!

Tabur Bunga di Makam Anak, Ayah Korban Susur Sungai: “Nak Maafkan Bapak ya..”

Tekape.id – Suraji melangkah dengan gontai menyusuri Sungai Sempor, Sabtu (22/2/2020).

Sejak Subuh, kakinya tak beristirahat. Meski lelah tak terkira, ia tetap melangkah.

Hanya seraut wajah yang menguatkan langkah kaki Suraji. Wajah putri semata wayang, Yasinta Bunga Maharani.

yasinta-bunga-maharani.jpg
ayah Yasinta Bunga Maharani, korban terakhir susur sungai yang ditemukan

Putrinya tersebut dinyatakan hanyut dan hilang setelah melakukan kegiatan susur sungai, Jumat (21/2/2020).

Tak kunjung menemukan sosok putrinya, Suraji pun memutuskan mencari sendiri putrinya dengan berjalan di sepanjang aliran sungai

“Saya gelisah. Pas habis Subuh, Sabtu (22/2/2020), saya langsung ke dekat posko itu, turun lewat jembatan, saya nyusur sendiri,” Suraji bercerita.

Berjalan di sepanjang aliran sungai berkilo-kilo meter, Suraji merasakan kakinya sulit digerakkan.

“Sampai kaki saya kram di sana, hampir enggak gerak,” tutur pria berusia 61 tahun itu.

Bolak-balik mengecek

Proses evakuasi korban susur sungai di Sungai Sempor Turi. (DOC.Media Center BPBD DIY)

Suraji memutuskan menyusuri aliran sungai demi menemukan Yasinta setelah ia tak bertemu anaknya dua hari.

Jumat (21/2/2020), ia mendapatkan kabar putri yang dicintainya itu hanyut terbawa derasnya aliran Sungai Sempor.

Padahal saat pamit berangkat sekolah, putrinya sempat bermanja-manja dengannya sambil tertawa.

Suraji telah mencari Yasinta dengan mendatangi SMPN 1 Turi, klinik, posko SAR, Puskesmas hingga akhirnya memilih menyusuri aliran Sungai Sempor.

“Setiap ada koban ketemu, saya datang, ternyata bukan anak saya.

Ada lagi korban di Puskesmas, 3 kali saya bolak-balik, terakhir jam 2 malam, ternyata bukan anak saya.

Makanya saya turun subuh-subuh itu,” papar Suraji sendu.

Saat itu, Suraji tak berhenti meminta agar dipertemukan kembali dengan putri yang ia cintai.

Ditemukan tewasSuraji Ayah Yasinta Bunga saat pemakaman jenazah Minggu (23/2/2020).

Minggu (23/2/2020) menjadi hari yang berat bagi Suraji dan istrinya, Hesti.

Ia mendapatkan kabar, putrinya Yasinta Bunga ditemukan dalam keadaan tak bernyawa sekitar pukul 05.00 WIB.

Jasad Yasinta mengambang pada jarak 400 meter di sungai dengan kedalaman 2 meter.

Menurut keterangan salah seorang personel SAR, posisi Yasinta awalnya diduga tersembunyi di balik fondasi DAM.

Meminta Maaf

Jasad Yasinta kemudian di bawa ke RS Bhayangkara Yogyakarta untuk diidentifikasi.

Ucapan maaf di depan pusara Suraji Ayah Yasinta Bunga saat pemakaman jenazah (Tribun Jogja/Irvan)

Lidah Suraji kelu. Ia tak sanggup melihat jenazah putri satu-satunya itu diturunkan ke liang kubur.

Di depan gundukan pusara yang masih merah dan basah, Suraji hanya mengucapkan satu kalimat sambil berkali-kali mengusap tanah makam putrinya.

“Dek, maafin Bapak, ya”

Suraji bercerita, sedianya ia akan membelikan Yasinta sepasang sepatu. Sebab putrinya tersebut sempat meminta kepadanya.

Di hari ulang tahunnya beberapa waktu silam, Yasinta menginginkan sepatu karena sepatu miliknya berlubang.

Tapi lantaran belum memiliki cukup uang dan jualannya sedang sepi, Suraji belum bisa memenuhi permintaan Yasinta.

“Rencananya, besok mau saya ajak beli sepatu untuk hadiah ulang tahun kemarin,” kata Suraji pilu.

Namun, Yasinta kini tiada. Ia dimakamkan di Pemakaman Dadapan Wetan setelah tewas dalam tragedi susur sungai.

Source: tribunnews.com

Apa pendapatmu?